Data Access Component di Windows - Part 2

Artikel ini merupakan bagian kedua dari 3 artikel tentang Data Access Component di lingkungan Windows. Bagian pertama membahas konsep Data Access Universal, bagian kedua membahas lebih detail mengenai Data Access Consumers, dan bagian ketiga membahas model data akses dalam .NET framework.

Data Access Consumers

Para programmer yang menggunakan bahasa yang mendukung pointer – seperti C, C++ dan sebagainya – dapat berkomunikasi dengan database langsung menggunakan API yang disediakan ODBC atau OLE-DB. Namun untuk programmer yang menggunakan bahasa pemrograman yang tidak mendukung pointer – seperti Visual Basic -memerlukan lapisan lain. Disinilah DAO, RDO, ADO, and ADO.NET dapat berperan.

DAO

Bersamaan dengan diluncurkannya Visual Basic 2.0, para programmer diperkenalkan dengan sebuah metode akses data baru yang dikenal sebagai Data Access Objects (DAO). Ini adalah usaha pertama Microsoft membuat Data Access Consumer. Walaupun versi awal kemampuannya sangat terbatas, Namun ini adalah awal sejumlah library yang memudahkan programmer dalam mengakses data karena sangat membantu programmer dengan bahasa tingkat tinggi seperti Visual Basic untuk memanfaatkan keunggulan ODBC. Sebelumnya ODBC API hanya bisa diakses melalui bahasa dengan elvel lebih rendah seperti C dan C++.

DAO dikembangkan menggunakan library JET. JET sendiri adalah library/engine yang digunakan oleh Microsoft untuk membangun aplikasi database Microsoft Access. DAO bersungsi sebagai lapisan yang menghubungkan aplikasi dengan database itu sendiri. Tujuannya tentu untuk memudahkan kerja programmer.

Varsi awal dari DAO ini sudah dimasukkan dalam paket pemrograman Visual Basic 2.0, namun secara resmi baru diberikan nama DAO 1.0 ketika Microsoft Access 1.0 diluncurkan. Versi ini baru mendukung koneksi langsung ke database Access dan ODBC. Versi 2.0 kemudian diluncurkan untuk mendukung OLE-DB dan versi 2.5 dan 3.0 juga akhirnya diluncurkan untuk mendukung ODBC 2.0 dan sistem operasi 32-bit yang baru diluncurkan, Windows 95.

Gambar berikut ini menunjukkan bagaimana DAO bekerja.

How DAO Works

 

Namun ada satu kelemahan mendasar yang dimiliki oleh DAO, yaitu DAO hanya dapat berkomunikasi langsung dengan JET engine. Untuk mengakses database selain Microsoft Access menggunakan ODBC maka harus berkomunikasi dahulu dengan JET engine. Hal ini membuat kinerja DAO dianggap kurang memuaskan.

 

RDO

Remote Data Objects (RDO) adalah upaya Microsoft mengatasi lambatnya kinerja DAO. Saat perlu mengakses database selain MS Access maka RDO langsung berkomunikasi dengan ODBC tanpa menggunakan JET engine. Dengan cara ini kinerja RDO jauh meningkat dibandingkan dengan DAO. JET hanya digunakan ketika akan mengakses database MS Access.

Gambar berikut menunjukkan bagaimana RDO bekerja.

How RDO Works

 

Hal lain yang menjadi keunggulan RDO adalah fitur client-side cursor saat melakukan navigasi data. Berlawanan dengan DAO yang hanya mendukung server-side cursor. Fitur ini mampu mempercepat kinerja aplikasi dan mengurangi beban koneksi aplikasi pada server database.

Namun secara umum RDO tidak mendapatkan tanggapan yang serius dari para pengembang perangkat lunak. RDO utamanya ditujukan untuk bagi customer komersil untuk membangun aplikasi berskala enterprise, serta bagi para pengembang yang tidak mau menggunakan DAO karena kinerjanya yang buruk. Dengan alasan ini RDO hanya tersedia pada Visual Basic Enterprise Edition. Akibatnya tidak semua programmer memiliki akses untuk memanfaatkannya. Programmer yang membangun aplikasi kecil yang tidak terlalu bermasalah dengan kinerja juga enggan berpindah ke RDO. Ditambah lagi dengan diluncurkannya ODBCDirect – sebuah add-on untuk DAO yang mampu meningkatkan kinerja DAO – membuat popularitas RDO semakin berkurang di kalangan pengembang perangkat lunak.

ADO

 

Microsoft memperkenalkan ActiveX Data Objects (ADO) untuk menyediakan API dengan level yang lebih tinggi saat memanfaatkan OLE-DB untuk berkumonikasi dengan database. Microsoft juga belajar banyak dari pengalaman sewaktu mengembangkan DAO dan RDO untuk membuat API yang lebih ringan, dan lebih efisien. ADO ditujukan untuk menggantikan DAO dan RDO. Pada saat awal diluncurkan ADO (dan OLE-DB) diyakini sebagai solusi untuk mengakses berbagai macam database sampai email, file teks bahkan spreadsheet.

ADO juga memperkenalkan metode baru dalam mengakses database. Pada masa DAO dan RDO, para programmer harus mengerjakan beberapa langkah yang cukup rumit sebelum bisa menjalankan sebuah perintah sederhana. Sebagai contoh, untuk menjalanakan sebuah perintah SQL dalam RDO, programmer tidak bisa serta merta membuat obyek rdoQuery, tapi sebelumnya hanrus membuat obyek rdoEngine, kemudian rdoEnvironment sebagai child-nya, kemudian rdoConnection baru kemudian obyek rdoQuery bisa dibuat. Dalam DAO situasinya tidak jauh berbeda. Dalam ADO, semua langkah-langkah ini dipermudah. Programmer dapat langsung membuat obyek command dengan memberikan parameter connection dan langsung menjalankannya. Obyek command bahkan dapat berdiri sendiri walaupun obyek connection belum dibuatkan.

Salah satu kelebihan lain adalah ADO menyediakan provider model. Provider model membuat ADO mampu berkomunikasi dengan sumber data selain OLE-DB. Model ini juga memudahkan pengembang perangkat lunak independen membuat provider mereka sendiri, provider ini nantinya akan digunakan ADO untuk berkomunikasi dengan sumber data bersangkutan. Sebagai contoh adalah provider ODBC. Ketika programmer ingin menakses sember data ODBC, maka ADO akan berkomunikasi langsung dengan ODBC, tidak melalui OLE-DB. Metode akses langsung ini semakin meningkatkan kinerja yang diberikan ADO dibandingkan dengan Data Consumer pendahulunya.

Gambar berikut menunjukkan bagaimana ADO bekerja.

How ADO Works

 

ADO juga memberikan sejumlah kemudahan bagi para programmer yang merasa kesulitan dengan model akses data yang diberikan DAO dan RDO. Kemudahan itu antara lain adalah:

  • Kemampuan melakukan Batch Update — Untuk pertam kalinyam perubahan data pada beberapa record sekaligus bisa dilakukan di memori terlebih dahulu, perubahan ini kemudian bisa dilakukan secara permanen ke database dengan perintahUpdateBatch.
  • Dukungan Disconnected Data Access — dengan melakukan perubahan data tanpa terhubung dengan server (disconnected state) mampu mengurangi beban pada server database, hasil perubahan kemudian dapat dilakukan secara permanen menggunakan Batch Update.
  • Dukungan Multiple Recordsets — ADO juga mampu menjalankan query yang menghasilkan beberapa kumpulan data (multiple recordset) sekaligus. Pada ADO.NET fitur ini dikenal dengan nana Multiple Active Result Sets (MARS).

Walaupun begitu banyak perbaikan yang ditawarkan ADO, bukan berarti tidak memiliki kelemahan. Sebagai contoh adalah dukungan Disconnected Data Access yang tidak terkalu populer dikalangan programmer, bahkan mungkin ada yang tidak mengetahuinya. Para programmer lebih memilih untuk membiarkan koneksi database tetap terbuka sambil melakukan perubahan terhadap data.

Para programmer yang mencoba langsung menutup koneksi database setelah mengambil data mendapati bahwa mereka harus membuka kembali koneksi database kembali untuk meneruskan perubahan data di memori secara permanen ke database. Proses buka tutup koneksi database ini rupanya merupakan proses yang cukup memakan waktu sehingga justru menurunkan kinerja aplikasi secara keseluruhan. Sebagai akibatnya, para programmer lebih memilih membiarkan satu koneksi ke database tetap terbuka dan memanfaatkan koneksi ini untuk semua proses akses database pada aplikasi.

Bersambung ke bagian III (ADO.NET)

 

Category: